jumatan pertama di jalanan, berdiri dan pakai koran pula

Hari jumat 16 Juli 2010, saya mengantar ibu mertua untuk berobat rutin di RS Sarjito, sepeti biasa, jam 7 pagi adik saya sudah saya minta memasukkan berkas ke bagian ASKES di RS Sarjito, dan saya sendiri baru jam 8:40 sampai di RS Sarjito dengan ibu mertua saya, baru duduk beluma ada 5 menit, berkas ibu mertua sudah dipanggil, alias sudah diproses dan tinggal menuju ke Lantai 4 bagian Penyakit Dalam, oke kita langsung neik dan ternyata di Bagian Penyakit dalam, ibu mertua mendapat urutan nomer 40. Untuk menghilangkan kejenuhan, saya buka si hitam imut BYON Chameleon 10″ punya istri, modem AHA langsung tancepin, wuah dapet EVDO 3 bar sinyal dari 4 bar kalu full, wes wes wes cepet internete, sampai hampir satu jam saya ngenet, batre habis, yo wis netbook di off.  Giliran pakai HP ngenetnya. Ngenet terus………

Sekitar jam 11 ibu mertua baru mendapat giliran diperiksa, dan selanjutnya turun ke lantai dasar lagi untuk antri di Apotik ASKES, dapat nomer 3783, nunggu antri lagi………..

Sampai jam 11:55 baru dipanggil nomer 3782, eh nomer mertua gak dipanggil-panggil, karena sudah adzan tanda sholat jumat dimulai, maka saya tinggalkan ibu mertua, segera saya menuju masid As Syifa di sebelah barat RS Sarjito, sampai disana sudah full house, bahkan untuk ambil air wudhu saja harus antri, akhirnya setelah tengok sana-sini, ada kran di selatan masjid yang tidak antri. Saya terus menuju ke masjid, tapi karena jamaah sudah luber di jalan depan masjid, dan tikar sudah habis diduduki, saya dengan banyak sekali jamaah yang lain, terpaksa harus berdiri saat mendengarkan khutbah, setelah khutbah selesai giliran mau sholat saya tidak kebagian tikar, tapi untunglah ada yang bawa koran beberapa lembar, dan saya diberi satu. Saat sholat ada 4 orang dengan saya yang pakai tikar dari koran, yang sebelah kana saya orangnya pinter, koran di tindih pakai hp, saya sendiri koran saya pijak bagian kaki, nah yang sebelah kiri saya korannya tidak dipijak dan tidak ditindih apapun, masalah muncul saat sholat sudah ditengah-tengah, tiba2 ada angin bertiup dan koran-koran kami pada tertiup, sebelah kiri saya korannya tertiup jauh, saya sendiri meski tertiup, hanya terlipat di bagian kaki yang korannya saya injak, sebelah kanan saya korannya aman karena ditindih pakai HP. Saat sujud jadi susah, sebelah kiri saya akhirnya bener2 sholat tanpa alas koran, saya sendiri saat sujud saya benahi dulu koran saya biar bisa pas untuk sujud. Sudah begitu panasnya matahari langsung kena badan, menjadikan kami berkeringat, tapi saya malah jadi berpikir, ini belum seberapanya dengan panas api neraka.

Ok demikianlah pengalaman pertama saya sholat jumat sambil berdiri di RS Sarjito, kalau boleh mengkritik, seharusnya Masjidnya dibuat dua lantai, sehingga bisa menampung jamaah sholat jumat, juga pelataran/jalan didepan masjid diberi atap permanen, walaupun kesehariannya untuk jalan mobil dan motor, tapi kalau pas hari jumat bisa nyaman untuk jumatan.

About these ads

AHA…….. di kantor dapet EVDO juga

Hari ini saya berkesempatan untuk pertama kalinya mencoba AHA di kantor, saya sih yakin sinyal pasti ada, karena BTS esia berdiri dekat kantorku, diutara Lapangan Ngoro-oro dekat Pemancar Indosiar. Masalahnya apakah sudah EVDO atau belum, nah itu yang saya mau cari tahu jawabannya.

BTS Esia di komplek pemancar TV Jogja Solo, di desa Ngoro-oro, GK.

Setelah saya pasang modem AHA saya di laptop, eh lha kok searching terus, rupanya dari rumah settingannya adalah EVDO, selanjutnya setingan saya ganti ke Hybrid, jadi modem biar milih sendiri networknya, kalau yang terbaik adalah CDMA 1X, maka modem otomatis akan lock ke CDMA 1X, dan sebaliknya.

Pilih networknya

pilah pilih paket yang tepat

Lalu apa implikasinya pada saya? Nah setelah melihat kenyataan bahwa di kantor hanya dapat CDMA 1X, juga kemarin di rumah tiba-tiba sinyalnya tinggal 1 bar saja, padahal saat tanggal 1 Juli 2010 say acoba dirumah sinyalnya EVDO full, maka ini membuat konsekuensi pada saya untuk besok memilih paket paling murah yang Rp. 80.000,- per bulan dengan kecepatan download maximal hanya 200kbps, kenapa demikian? karena dengan hasil test di kantor yang hanya 132kbps, maka percuma saja jika saya langganan dengan paket yang lebih cepat dari 200kbps. Ibaratnya saya beli Ferrari, tapi jalanan dirumah saya cuma kecil dan jelek, ya percuma hanya gaya doang.

ini kecepatannya di rumah saat dapat EVDO sinyal FULL

kelemotan AHA di kantorku :-( meskipun sinyal full tapi CDMA 1x

Ok. bagi anda yang sudah beli modem AHA pertimbangan pemilihan pakert seperti saya ini wajib anda pertimbangkan, jika memang tampat sehari-hari anda memakai modem AHA memang tercover EVDO dengan baik, maka tak ada salahnya jika ada uang dan butuh kecepatan, maka anda bisa ambil paket yang DINAMIS (600kbps) atau paket tercepat yang FANTASTIS (3,1Mbps).

Semoga berguna :-D

Update, oh ternyata tadi jam 14:20 posisi tetap di kantor, saya ganti dengan EVDO kok bisa ya, silahkan simak screenshotnya sbb:

ternyata dapet EVDO, FULL pula sinyalnya

nah ini hasil speedtest saatpakai EVDO di kantor

Agar modem tetep adem, maka harus dikipasi seperti ini :

modem harus dikipasi biar tidak panas

Modem dijepit ditengah kipas, yang bawah ada dua kipas, atas satu kipas

Kipas dapat power dari USB, modem pakai sambungan kabel flashdisk

tergoda AHA gratisan 50 hari 3,1Mbps

Siang jam 13 saya nganter istri kuliah, daripada pulang maka saya iseng-iseng ke kantor Esia di Jalan Diponegoro No. 64 Yogyakarta, letaknya di barat Tugu Jogja. Niat pertamakali saya mau beli HP Esia Connect yang harganya 149.000, bahkan kalau beli sekarang akan mendapat tiket d’masiv sebanyak dua buah tiket.

di kantor esia jogja

Sesampainya di kantor esia saya langsung ambil antrian untuk CS, dan langsung dilayani karena memang agak sepi, kebetulan saya sudah puny anomer esia suka-suka, dan maksud hati saya adalah agar nomer ini yang nantinya di inject ke hap esia connect, akan tetapi ternyata tidak bisa. Harus beli HPnya dulu, lalu pilih lagi nomernya dengan paket perdana suka-suka. Yo wis saya batalkan beli hp esia connect.

langsung diaktifkan oleh karyawan AHA

Selanjutnya sekalian saja saya mencari info tentang internetan dengan AHA yang dijual paketan modem Rp. 499ribu mendapat gratisan 50 hari. Saya benar2 gambling saja dalam membeli modem ini, karena saya tidak terlalu yakin di rumah saya akan bagus sinyalnya. Setelah membayar di kassa, maka modem langsung dibantu aktifasinya oleh karyawan dibagian IT, langsung diregistrasi dan dijajal pula, bahkan dijajal kecepantannya juga. Baguslah, sehingga saya sebagai konsumen tidak perlu repot repot setting ini itu dan reg ini itu.

coverage areanya memang masih terbatas

Yang membuat saya gembira adalah, bahwa paket yang gratisan adalah paket yang paling ngebut, yaitu paket FANTASTIS, dengan 3,1 Mbps. Untuk paket Fantastis ini, sebulan (30 hari) bayarnya Rp. 200.000,- Sehingga kalau hitung punya hitung maka untuk 50 hari gratisan kalau diuangkan adalah Rp. 200.000,- dibagi 30 hari = Rp. 666,7 per harinya. Untuk 50 hari maka 50 X Rp. 666,7 = Rp 333.333,3

Paket yagn tersedia

Jika harga modem adalah Rp. 499.000 dikurangi Rp. 333.333,3 = Rp. 165.666,7 Jadi sebenarnya saya hanya membayar Rp. 165.667,7 untuk modemnya :-D

hasil test kecepatannya

hasil test dengan site yang lain

Setelah sampai di rumah, maka langsung saya coba, dan begitu modem dicolok ke USB di laptop saya, langsung detect dan langsung install sendiri, saya benar-benar tidak campur tangan. Setelah selesai installasinya langsung saya coba, lhoh kok tidak bisa??? ok pakai jurus maut saja, saya restart laptop saya, dan hasilnya modem AHA langsung bisa jalan, semula hanya disetting dengan network CDMA 1X, lalu saya rubah saya ke EVDO, biar kenceng, nyatanya dapat sinyal bagus juga. Tapi timbul masalah, modem jadi puanas banget, jika dipakai satu jam saja mungkin modemnya sudah menggeh-menggeh kepanasan. Akhirnya saya matikan laptop saya, kebetulan sudah masuk magrib.

Selepas magrib saya hidupkan lagi laptop saya, tapi kali ini modem AHA saya beri extendet dengan bekas kabel flashdisk, lalu pada modem saya beri pendingin dnegan bekas kipas yang saya ambil dari coolingpad laptop, hasilnya modem jadi stabil adem suhunya.

Malam ini saya coba untuk berselancar, lancar banget, ini karena sinyalnya EVDO juga mentok. Sejujurnya saya puas banget dengan layanan ini, tapi entah besok jika saya ambil yang paket paling murah apakah akan senyaman ini, secar paket paling murah hanya maksimal 200kbps saja kecepatnanya.

Untuk penggunaan di kantor, saya yakin sekali akan bagus, karena ada BTS esia di dekat kantor. Okelah semoga AHA ini kedepannya tidak mengecewakan konsumen, artinya antara kapasitas terpasang dan pelanggannya benar-benar seimbang, jangan lalu kebanyakan pelanggan sehingga menjadi lelet.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 2.370 pengikut lainnya.