Jalan alternatif naik Gunungkidul ini harusnya diperbaiki

image

Jalur alternatif Piyungan-Perempatan Munggur-Desa Ngoro-Oro

Jalur utama naik ke Gunungkidul dari arah kota atau arah Prambanan adalah melewati tanjakan Piyungan-Patuk, setelah naik sampai patuk, maka jalanan sudah relatif tidak terlalu ektrim naik turunnya. Jalan nanjak Piyungan Patuk ini memang jalan besar dan mulus, tetapi seiring dengan bertambahnya kendaraan terutama motor, maka jalan utama untuk naik dan turun ke Gunungkidul ini menjadi ramai, padat, dan sering merambat jika ada truk tronton yang pas lewat naik atau turun Piyungan-Patuk.

Sebenarnya pemerintah propinsi DIY perlu memikirkan jalan alternatif, dan menurut pandangan saya, untuk jalan alternatif ini sudah ada yaitu naik Petir sampai Desa Ngoro-Oro (komplek pemancar TV), jalan ini sudah diaspal lumayan mulus. Kalau dari pertigaan Trafik Light Piyungan, ambil kiri (arah utara) kearah Prambanan, sampai perempatan Munggur, ciri perempatan ini adalah sebelum Toko Alfamart Jogotirto jalan Piyungan-Prambanan, pada perempatan ini ambil kanan (arah timur) lurus saja sampai nanti melewati dua jembatan dan mentok di pertigaan kecil, di pertigaan ini ada toko kecil penjual onderdil bekas motor, jangan ambil kiri, tapi lurus naik jalan menjadi kecil, tetapi tetap aspal, ikuti saja jalan aspal satu satunya ini. Sampai nanti ketemu pertigaan di desar Ngoro-Oro, cirinya akan terlihat banyak tower BTS dan TV di pertigaan ini, nah ambil kiri terus ketimur ikuti jurusan GUNUNG PURBA LANGGERAN, untuk menuju WONOSARI maka setelah sampai GUNUNG PURBA LANGGERAN, terus saja ke selatan, nanti akan tembus ke SAMBIPITU. Kalau ambil kiri maka nanti sampai jurusan NGLIPAR, kalau maju sedikit akan ketemu jalan raya JOGJA WONOSARI.

Jalan alternatif ini sebaiknya motor saja yang lewat, karena memang jalanan menanjaknya masih jalan kampung yang sempit meskipun sudah aspal. Jalan kampung ini naik turun dan kelak kelok. Dari data yang saya recor dengan aplikasi MYTRACKS di android andromax i saya, maka dapat dibaca bahwa jarak dari Trafick Light Piyungan sampai Desa Ngoro-Oro adalah 7, 13 KM. Tetapi jika melalui tanjakan Piyungan Patuk ke Desa Ngoro Oro, jaraknya adalah 9,64 KM. Selisihnya 2,5KM

Jalur utama Piyungan – Patuk memang menawarkan obyek wisata BUKIT BINTANG yang banyak anak muda pada mampir untuk melihat pemancangan kota jogja dari ketinggian Bukit Patuk. Untuk jalan alternatif menuju Wonosari jika melalui Piyungan-Perempatan Munggur-Petir-Desa Ngoro Oro lalu dilanjut ke arah GUNUNG PURBA LANGGERAN, juga menawarnkan pemancangan yang indah, kita bisa berhenti di dekat tower Indosiar dan bisa memandang kota Jogja juga dari sini, memang belum ada tempat khusu dan warung-warung seperti di Bukit Bintang, lalu bisa lanjut ke GUNUNG PURBA LANGGERAN, maka bisa mampir untuk melihat gunung purba langgeran ini, dan bisa naik ke atas gunung yang hanya makan waktu kisaran satu jam, maka kita akan melihat pemancangan yang lebih menakjubkan dari atas Gunung Purba Langgeran ini. Setelah dari Gunung Purba Langgeran ke arah selatan maka bisa mampir pula ke sentra kerajinan topeng di DESA BOBUNG.

Jadi sebenarnya jalur alternatif ini disamping menawarkan jalan yang lebih sepi dan lebih pendek jaraknya, juga menawarkan pengalaman berwisata yang indah pula. Jadi silahkan anda coba.

Oh iya kalau dari arah Prambanan, maka ikuti petunjuk arah ke PIYUNGAN,  nanti begitu menemui POMPA BENSIN di kiri jalan, maka kisaran 100 meteran maju akan menemui perempatan, nah ini yang disebut perempatan MUNGGUR, ambil kiri lurus (arah timur) lurus saja sampai nanti melewati dua jembatan dan mentok di pertigaan kecil, di pertigaan ini ada toko kecil penjual onderdil bekas motor, jangan ambil kiri, tapi lurus naik jalan menjadi kecil, tetapi tetap aspal, ikuti saja jalan aspal satu satunya ini. Sampai nanti ketemu pertigaan di desar Ngoro-Oro, cirinya akan terlihat banyak tower BTS dan TV di pertigaan ini, nah ambil kiri terus ketimur ikuti jurusan GUNUNG PURBA LANGGERAN, untuk menuju WONOSARI maka setelah sampai GUNUNG PURBA LANGGERAN, terus saja ke selatan, nanti akan tembus ke SAMBIPITU. Kalau ambil kiri maka nanti sampai jurusan NGLIPAR, kalau maju sedikit akan ketemu jalan raya JOGJA WONOSARI.

image

Jarak Piyungan ke Ngoro-oro adalah 7,13 KM. Ketinggian minimal adalah 112,95 dan ketinggian maksimal adalah 404, 54, jadi naik sekitar 300meter. Waktu tempuhnya kisaran 15 menit.

image

Statistik Piyungan Salaran

 

Foto dibawah ini adalah track dari Piyunngan-Patuk-Desa Ngoro-oro, ini adalah jalur utama Jogja Wonosari yang saat ini sudah lumayan ramai, kalau belum biasa melewati maka saya sarankan hati-hati, dan jangan menyalip kendaraan di tikungan. Kenapa jalan ini lebih panjang, bisa dilihat ada jalur yang membentuk huruf Z, sengaja dibuat jalan begini karena untuk naik Bukit patuk yang tingginya kurang lebih 300 meter.

image

Ini adalah jalan utama Jogja-Wonosari melalui Pertigaan Traffick Light Piyungan naik ke Patuk, lalu menunju desa Ngoro-Oro.

image

Jarak  Piyungan-Patuk-Ngoro Oro adalah 9,64. jarak tempuh kisaran 15 menit (kondisi lancar).

image

Statistik kecepatan motor dan ketinggian tempat dari desa Ngoro Oro – Patuk – Piyungan.

tvOne dan Antv digital DVB-T2, diterima baik sekali di Kota Wates

Hari sabtu 19 Januari 2013, pas libur saya gunakan waktu saya untuk melakukan test penerimaan televisi digital teresterial di Kota Wates, saya pilih Wates karena dari pemancar di Jogja, daerah Wates ini merupakan daerah yang boleh dikatakan paling barat, meski kebarat lagi juga masih tercover, nanti kalau ada kesempatan lagi saya akan test di daerah limit perbatasan KulonProgo dengan Purworejo.

screencapture pas saya di kota Wates.

screencapture pas saya di kota Wates.

Line of sight Pemancar ke kota Wates, kira-kira 40KM

garis lurus Pemancar tvOne ke kota Wates, kira-kira 40KM

scan otomatis, sebenarnya ada juga transtv dan trans7 tapi itu belum selesai scan

scan otomatis, sebenarnya ada juga transtv dan trans7 tapi itu belum selesai scan

Purworejo sudah ada pemancar tv digital sendiri, karena sinyal dari pemancar di Jogja tidak bisa menembus pegunungan Menoreh yang membujur dari utara keselatan di daerah KulonProgo. Sebenarnya di Jogja pun ada beberapa tempat yang kesulitas dalam penerimaan tv dari pemancar di Jogja (Bukit Patuk Gunungkidul), karena ada beberapa bukit juga, seperti daerah SEDAYU Bantul keselatan yang ada perbukitan, sehingga dibagian barat bukit agak kesulitan untuk mendapat sinyal televisi.

terlihat kualitas dan intensitas penerimaan

terlihat kualitas dan intensitas penerimaan

terlihat kualitas dan intensitas penerimaan

terlihat kualitas dan intensitas penerimaan

Terlihat untuk tvOne dan antv diatas, hampir sama parameter kualitas dan intensitas, karena memang satu pemancar digital di tower tvOne.

Untuk transTV dan Trans7 dibawah ini juga demikian, hampir sama parameter kualitas dan intensitasnya, karena untuk pemancar tv digitalnya di tower Transtv.

wates5

wates6

Untuk kota Wates, jika ditarik garis lurus dari pemancar tvOne di Gunungkidul, kurang lebih jaraknya adalah 40KM. Hasil penerimaan sangat baik, bahkan jauh lebih baik dari rumah saya di daerah utara Sedayu Bantul yang kurang lebih hanya 25 Km dari pemancar.

STB DVB-T2 tvOne yang saya pakai di Toko Kurnia Baru di Wates

STB DVB-T2 tvOne yang saya pakai di Toko Kurnia Baru di Wates

Intinya di kota Wates, baik penerimaan tv analog maupun tv digital, semuanya baik hasilnya. Terimakasih kepada mas Adhani pemilik Toko Elektronik KARUNIA BARU, yang sudah mengijinkan tempatnya dan tv serta antenanya untuk saya pakai melakukan percobaan penerimaan tv digital di Kota Wates. Letak toko ini dari terminal Wates ambil kanan jika dari arah jojga, kira kira 300 meter, di kiri jalan.

Besok jika STB DVB-T2 (tuner tv digital) sudah dijual bebas, untuk warga Kulonprogo silahkan beli di toko Karunia Baru. Cepetan kulakan ya mas Adhani :-D

ini lho bedanya antara penerima TV analog, dengan penerima TV digital DVB-T2

tif2

Ini TV DIGITAL lho meskipun layarnya TABUNG

Dari pengalaman saya bincang bincang dengan beberapa orang, hampir 100% mereka tahunya kalau TV yang tipis misal LCD atau LED itu adalah TV DIGITAL. Mungkin bisa benar jika TV LCD itu sudah include tuner DVB-T2. Tapi kalau belum ada tuner DVB-T2 ya belum bisa disebut tv penerima digital teresterial.

Foto paling atas malah bisa disebut TV DIGITAL, walaupun itu layarnya masih TABUNG yang besar dan memakan tempat. Karena tv tabung diatas sudah saya beri STB DVB-T2 yang saya letakkan diatas  tv tabung.

Sedangkan foto dibawah ini, meskipun ini adalah monitor LCD, yang aslinya adalah monitor komputer di rumah saya, tapi saya belikan tuner tv ANALOG merk gadmei dengan harga Rp. 155.000,- Jadilah layar LCD ini menjadi penerima TV Analog.

LCD View Sonic diberi receiver tv analog merk Gadmei

Ini TV ANALOG lho. layar LCD View Sonic diberi receiver tv analog merk Gadmei

TV Tuner ANALOG Gadmei

TV Tuner ANALOG Gadmei

Untuk instalasi TV TUNER ANALOG Gadmei ini, intinya tv tuner ada di antara monitor dan komputer.

Instalasi kabel dan antena dilihat dari atas

Instalasi kabel dan antena dilihat dari atas

lebih jelas lagi

lebih jelas lagi

Perbandingan penerimaan tv digital vs analog dg antena dan tv yg sama di rumah saya

Set Top Box DVB-T2 difoto dari sisi bawah dan belakang

Set Top Box DVB-T2 difoto dari sisi bawah dan belakang

Alhamdulillah akhirnya bisa ngetest lagi penerimaan siaran DVB-T2, tv digital teresterial di rumah saya. Kali ini saya memakai STB (set top box) milik kantor saya. Dan Ajaibnya sekarang tvOne dan Antv bisa diterima di rumah saya, padahal dulu saat pakai STB HD2000 sama sekali tidak bisa menangkap tvOne dan Antv digital dirumah saya. Mungkin STB yang ini lebih peka.

Saya memakai tv tabung milik adik saya, cara instalasi STB sudah pernah saya tulis, sehingga tidak perlu saya tulis ulang. Dalam tulisan kali ini saya lebih mengajak untuk membadingkan hasil penerimaan siaran digital dengan siaran analog. Perlu diperhatikan bahwa TV tabung dan antena yang dipakai adalah sama. Sehingga bisa dibandingkan dengan adil.

Saat dihidupkan pertama kalinya, maka otomatis akan ada pilihan bahasa dan teritori negara, pilih saja INDONESIA, nanti selanjutnya akan scaning otomatis seperti foto dibawah ini.

STB DVB-T2 sudah dipasang di TV Tabung

STB DVB-T2 (diatas TV tabung), sudah disambung dengan TV Tabung

Ditunggu saja sampai selesai seluruh frekuensi UHF ter scan, dan hasilnya nanti tv digital yang tertangkap akan terpampang di daftar seperti foto dibawah ini. Sebenarnya untuk tvOne DIGITAL dan tvOne DIGITAL Jogja itu isinya sama saja, memang sengaja saya isi dua untuk tvOne, saya beri tambahan tvOne DIGITAL Jogja, agar enak saja untuk melihat bahwa ini berasal dari pemancar di jogja. Karena tv digital ada juga pemancarnya di Magelang dan Purworejo, ada kemungkinan untuk daerah diperbatasan, besok bisa dapat dari tvone jogja, atau bisa juga dari pemancar digital di Magelang atau Purworejo. Oh iya satu pemancar ini bandwidth nya bisa 40 MBPS, jika satu konten tv digital SDTV (standard TV) hanya butuh 4MBPS, maka untuk 40 MBPS dibagi 4 MBPS, maka akan bisa diisi 10 konten tv digital, sedangkan saat ini untuk pemancar tvOne digital di Jogja baru diisi 3 konten tv digital, sedangkan pemancar digital TRANSTV baru diisi dua konten tv digital, yaitu transtv digital dan trans7 digital. Sebagaimana bisa dilihat pada foto dibawah ini.

Daftar TV siaran digital yang tertangkap di rumah saya

Daftar TV siaran digital yang tertangkap di rumah saya

Foto dibawah ini contoh saat kita pilih kanal pertama 001 seperti foto diatas. Kebetulan tadi pas saya foto pas menkoinfo sedang diwawancari reporter tvOne saat banjir di Jakarta.

tvOne Digital Jogja

tvOne Digital Jogja

tif2

tvOne digital Jogja :-D

tvOne digital Jogja :-D

Foto dibawah ini adalah hasil penerimaan siaran ANALOG, dapat dilihat dengan jelas bahwa siaran analog mengalami penurunan kualitas jika semakin jauh dari pemancar. Makin jauh dari pemancar makin banyak semutnya :-D.

Jika tv digital maka pada jarak tertentu jika sinyal dari pemancar sudah tidak sampai, maka di daerah tersebut tidak bakal bisa menerima siaran digital. alias menjadi daerah blank spot.

tvOne Jogja yang analog

tvOne Jogja yang analog diterima di rumah saya

Kalau dirumah saya, entah mungkin posisi antena yang tidak bersahabat dengan antv analog, maka hasilnya yang penerimaan tv analog, jelek sekali, berbeda dengan penerimaan siaran tv digital antv yang jernih. Ingat lho ini masih memakai tv tabung dan antena yang sama.

ANTV Digital Jogja

ANTV Digital Jogja diterima di rumah saya

ANTV Analog Jogja

ANTV Analog Jogja diterima di rumah saya

Untuk penerimaan tv analog yang TransTV saya lupa tidak memfotonya, tapi kualitas siaran analog TransTV di rumah saya lumayan baik kok. Tapi tetap saja lebih jernih yang digital seperti foto dibawah ini.

TrnasTV digital di Jogja

TransTV digital di Jogja

Trans7 digital Jogja

Trans7 digital Jogja

Trans7 Analog Jogja

Trans7 Analog Jogja

Sayangnya saat ini belum banyak pedagang yang tahu peluang jualan STB DVB-T2 ini, karena kalau mau jualan, tentu lagu, karena sudah ada tv digital siaran, khusunya di jogja saat ini ada 4 aygn pasti siaran digital bisa diterima, yaitu tvOne, antv, transtv, dan trans7. Nanti tentu akan disusul oleh tv-tv yang lain.

Yang pasti jangn sampai 2014 saat ada piala dunia sepakbola, anda masih melihatnya dengan tv analog, pastikan besok pakai tv digital, beli tv LCD yang besar tinggal ditambah STB DVB-T2 ini, maka sudah bisa menonton siaran tv digital yang jernih dan indah :-D

Rolas

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12

Alhamdulillah

Pasang LED LUXEON di black coyote

image

Akhirnya kesampaian juga black coyote dipasangi lampu tambahan, dan memang dudukan sudah saya siapkan kiri kanan di bagian engine guard, tapi berhubung baru bisa nebus satu lampu dipasang satu dulu, ini saya pasang di kiri, memanfaatkan kabel bekas charger laighter yang saya anggurkan, anehnya LED Luxeon ini saya coba bolak balik positif negatif kok nyala semua, jadi bingung, padahal kalau namanya LED pasti ada anoda (+) dan Katoda (-). Nekad saja saya pasang kabel warna biru dapat positif, yang warna coklat dapat Negatif, semua saya hubungkan langsung ke AKI, dan yang positif saya beri saklar kecil untuk on off. Karena dadakan masangnya, maka seadanya saja masangnya, gak pakai wangun wangunan. Waton murup.

Thank U lik Aziz horeee atas lampunya ya. mau dong satu lagi.

image

image

image

image

Melihat ramainya kantor smartfren, pertanda operator ini bagus perkembangannya

image

Kemarin saya membayar tagihan telepon pascabayar kantor saya di kantor smartfren di timoho, dekat pabrik susu SGM. Pas sing kisaran jam 12:40 lebih, ternyata yang antri banyak banget, hampir semua kursi tunggu sudah terisi, saya lihat ada dua kursi kosong di pojok barat, saya kesana nunggu sambil colokin charger smasung galaxy 5 ke hp andromax i saya yang borosnya ampun ampunan. Selang sepulan menit ternyata sudah dipanggil.

Saya bayar dan sekaligus beli hardcase dan screenguard seharga 65.000 ke mbak CS.

Intinya bukan itu, tapi saya lihat perkembangan kantor ini dari awal saat pertama kali fren merger dengan smart, awalnya sepiiiiii buanget. Jika sekarang ini saya lihat kantornya begitu ramai, pastilah karena banyak konsumen smartfren, baik itu beli pulsa, beli hp, beli modem, komplain produk dll. Saya rasa ini adalah karena sedikit banyak keputusan smartfren lebih fokus ke data, utamanya adalah menjual bundling produk androidnya, karena sayapun beli andromax i juga.

Jualan telp murah sudah gak jaman. Yang penting sekarang ini adalah jualan produk hp murah dan handal, disertai data yang murah dan handal juga. Dalam hal ini smartfren sudah benar.

Rasanya saat ini kalau orang berpikir tentang android murah dan handal, pasti keingatnya smartfren. Entah dengan tiga operator CDMA lainnya rasanya tidak ada gebrakan berarti.

lak yo bener tho lik Tiger Piceks :-D

image

image

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 2.871 pengikut lainnya.