Warung makan Bu Pri, sayurnya klasik aneka macam

Uenakk


Bagi anda pecinta masakan ndesso dengan berbagai macam sayur lodeh, sayur gudeg dll, cobalah untuk makan di warung Bu Pri, yang letaknya hanya 500 meter dari bangjo Piyungan ke arah Prambanan. 

Letaknya ada di timur jalan, berdekatan dengan rumah walet. 

Soal harga jangan ditanya, murah dan wajar. Mau makan di warung bisa, mau di bungkus juga bisa. 

Nyusss pokokke.

Berbagai macam sayur klasik

Dekat rumah walet

500 m dari bangjo Piyungan ke arah Prambanan, ada di timur jalan sebelum rumah walet

Ini Rp. 7000

Warung Rosya, sop sapinya enak banget

Warung ini ada di tepi jalan utama di Kebumen. Saya kemarin makan disini bersama media di acara launching Honda Supra GTR 150.

SOP SAPI nya cocok banget di lidah saya, seger dan enak.

Silahkan coba mampir untuk membuktikan sendiri, ini koordinat GPS nya

-7.688738,109.676371

Waroeng Pohon jalan Paris KM 6, ingkung pitikke enak nan.

Sore ini, kami koboys mengadakan acara syawalan, mendadak memang, dan akhirnya diputuskan di Waroeng Pohon di jalan padis KM 6, arah SMP 2 SEWON. kalau dari utara terus saja sampai melewati Pyramid, lalu li maju sampai ada pertigaan ke kanan arah SMP 2 SEWON

Kami memesan 3 ingkung ayam jowo, dan 3 paket tek poci.

Yang hadir

Hadiyanta, gora emon, irawan, andhi suranto, adhani horee, alrozi, dan aziz yang datang belakangan bersama keluarga.

Sayang banget pada gak bisa datang, padahal uenak tenan.

Romadhon, android dan sosmed

Romadhon di tahun masehi 2016 ini memang nuansanya berbeda sekali.

Saat ini hampir semua orang sudah mempunyai HP Android, karena memang harganya terjangkau mulai 500 san ribu sampai dibawah 10 jutanan.

Akibatnya hampir semua pemegang android punya akun media sosial, minimal FACEBOOK, kalau yang lengkap dan HP androidnya mumpuni, pasti lengkap ada twitter, instagram dll.

Saya sendiri memakai android sejak oktober 2010, jadi sudah sekitar 5,5 tahun memakai android, jadi saya tahu benar perkembangan aplikasi di android, dari awalnya whatapp yang tahun 2010 masih teramat kurang populer dibanding BBM, tapi saat ini menjadi menjadi sebaliknya, BBM hanya pelengkap di hp android.

Saat ini media sosial menjadi tempat kampanye paling mudah, tempat melontarkan isu, berita, dengan tujuan tertentu. Itulah yang saat ini terjadi. Tahun 2014 belum seheboh tahun 2016 ini saat romadhon, paling kalau siang pada iseng upload foto es atau makanan yang menggugah selera, sekedar untuk bercanda.

Tapi romadhon tahun ini, facebook menjadi ladang penggiringan opini. Pengguna facebook pasti tahu yang saya maksud.

Intinya adalah bahwa kita hidup di akhir zaman. Banyak fitnah.

API akan terlihat seperti AIR

AIR akan terlihat seperti API.

KEBENARAN akan menjadi hal yang ANEH.

KESALAHAN akan menjadi hal yang LUMRAH.

Silahkan “membaca” pergerakan dunia ini dengan dua mata.

Mata fisik.
Mata hati.

Kebanyakan orang sekarang kehilangan mata hati yang bisa membedakan mana AIR mana API.

Pesiar ke DAM PIJENAN, KAMIJORO, BANTUL

image

Tadi saya dari servis pulsar, karena haus, mampir di penjual es degan di bawah pohon besar diatas DAM PIJENAN, di jalur SEDAYU-PALBAPANG.

DAM PIJENAN ini dibuat jaman Belanda, tahun 1924, air di bendung dan dialirkan sampai ke SANDEN, mungkin sampai GEJLIK PITU, bahkan sepertinya lewat selokan di selatan rumah mbokdhe saya di Joho, Trimurti, Srandakan. Semoga saya tidak salah info.

Saya habis dua gelas es degan, dan dua gorengan, total bayar 7,500. Murah kannnn.

Habis minum saya pemasaran untuk melihat DAM, lalu saya turun lewat tangga, ternyata ada pintu pintu air dan ada pula semacam pompa air besar yang sepertinya sudah tidak berfungsi.

Bagi anda yang ingin melepas lelah saat naik motor, tempat ini memang pas banget. Bisa minum es degan, nasi kucing, gorengan, sambil menikmati pemandangan KALI PROGO.
image

Ini koordinatny :

-7.880332,110.267798

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Sepedaan dadakan ternyata asik juga

image

7:56 start dari rumah

Pagi ini saya ditelpon teman SMP dan sekaligus teman SMA saya, katanya mau mengajak gowes.

Okelah saya langsung mandi dan bersiap siap, saya memakai sepeda milik anak lanang yang biasa dipakai ke sekolah. Awalnya saya ragu, terutama pada jok sepedanya yang keras, dan terbukti saya capek pantat panas gegara jok kurang empuk.

Jam 7:56 WIB kita berangkat dari rumah, tanpa tujuan pasti dan tanpa batasan waktu, lalu kami gowes ke utara arah Gunung Berjo, sampai di perempatan Tebon, kami ambil kiri masuk dusun Semingin lalu menyeberang sungai masuk ke dusun SOKONILO, lalu bablas ke utara ketemu jalan GODEAN, kami nyebrang jalan besar GODEAN lalu keutara melewati sawah sawah, yang penting ke utara dan tidak melewati jalan besar yang ramai.

Akhirnya kami sampai di wilayah dusun NJERING, baru kali ini saya lewat dusun ini kayaknya, ternyata ada bendungan dan ada embung, kami melewati sisi timur embung dan terus ke utara, akhirnya sampai di tugu penunjuk jalan yang ada di perempatan jalan, tugu ini berisi informasi arah beberapa dusun.

Kami bablas keutara, sampai akhirnya ketemu jalan Seyegan tembus BALANGAN, kami ambil kiri ke arah pefempatan BALANGAN, berhenti sebentar beli air minum.

Lanjut ke utara akhirnya sampai di BOK RENTENG, ini adalah saluran irigasi yang bentuknya unik. Setelah foto foto selfie pakai xiaomy, lanjut ke arah BLIGO dengan menyusuri aliran irigasi, ternyata asik juga, ada bendungan yang eksotik sebelum kami sampai di warung untuk istirahat ngeteh.

Setelah penat hilang, lanjut turun ke arah JEMBATAN GANTUNG DUWET, saya tahu disini biasanya ada penjual duren, buah kesukaan saya, benar juga ada yang jual, meskipun katanya ini duren dari wilayah PAKIS MAGELANG, karena duren KULONPROGO sudah habis musimnya.

Kami beli satu harganya 20.000, karena ada satu kamar yang busuk, akhirnya di korting jadi 15.000, mau nambah satu lagi sudah gak kuat.

Lanjut ke Jembatan Gantung, tentu saja selfi dulu, ternyata ramai juga lalu lintas motor yang lewat di jembatan ini. Memang hanya motor yang boleh lewat, mobil tidak bisa lewat karena ada portal. Jembatan ini di tengah sudah agak miring, mungkin tali kawat bajanya sudah kendor sebelah.

Habis selfi di jembatan lalu lanjut kebarat nyebrang jembatan lanjut ke arah kalibawang, lalu belok keselatan melalui jalan inspeksi saluran air, akhirnya sampai juga je jalan raya melewati penjual penjual buah naga lanjut keselatan arah pertigaan BORO, tanjakannya lumayan tinggi, kami nyerah nuntun sepeda.

Selanjutnya istirahat di POM BENSIN utara bangjo Dekso, lalu lanjut lagi nyebrang ke Sleman dan mampir warung di pertigaan pasar, timurnya SENDANG KREO.

Kami makan di warung, saya makan soto dan teh manis.

Lanjut lagi perjalanan pulang, kami sengaja lewat jalan jalan yang tidak ramai, sampai tembus ke sekitar SMP BINA UMAT, lanjut ke KALIDUREN, lalu kami pisah di PERTIGAAN barat BENDOSARI. Saya pulang ke timur, om Wiji lanjut keselatan.

Ternyata menyenangkan sekali naik sepeda santai dan njajah deso milang kori, melalui jalan jalan pedusunan.

Sayang hanya sepedanya memang perlu diberi jok yang empuk biar pantat tidak penat.

Bersepeda begini bikin paru paru saya terasa lapang dan enak, sebenarnya memang ini perimbangan dari naik motor ya dengan naik sepeda genjot.

image

Sampai Njering

image

image

Ternyata ada embungnya

image

Lewat tengah sawah sampai disini

image

Menuju BLIGO via saluran air

image

image

Mampir nge teh 200 meter sebelum jembatan gantung duwet

image

Makan duren dekat jembatan gantung

image

15.000 kenyang

image

Jembatan gantung, dulu saat sma pernah lewat sini

image

image

Prasasti jembatan

image

Nemu belik (mata air)

image

Tanjakan pertigaan BORO, nyerah deh

image

Pertigaan BORO

image

Warung makan pertigaan timur sendang KREO

image

Seger

image

12:52 sampai rumah

Kopdar KOBOYS ala angkringan lagi

image

image

Kesampaian juga sore ini kopdar koboys ala jaman lima tahun yang lalu di angkringan. Bedanya kalau dulu di angkringan Palbapang, saat ini di angkringan KANG HARJO yang letaknya di Patukan, barat pasar buah Gamping.

image

image

image

Saya hadir pertama kali jam 18:50 WIB langsung dari kantor, lalu disusul yang lainnya satu persatu datang.

Hadiyanta
Mercon
Hyoga
Cahyo
Sutopo
Affan
Adhani
Gatra
Yudha
Salim
Puguh
Aziz+ dua mekanik

Semuanya adalah blogger dan bisa cek di www.koboys.wordpress.com

Total 14 yang hadir.

Sayangnya menu makanan ringan di angkringan ini kurang begitu lengkap, atau mungkin sudah habis, tapi menu makan besar lumayan lengkap, disini bisa ambil sendiri nasi sayur plus lauk.

Kalau minuman lumayan lengkap, saya paling suka teh gula batunya yang nasgitel. Ada juga wedang uwuh, wedang jahe, wedang tape, dll.

Ini tadi semua 14 orang habis Rp. 152.000,- dan parkiran 13 motor Rp. 20.000,- Alhamdulillah sudah bisa kumpul ngobrol dan makan minum dengan uang sebanyak itu.

Bulan mei 2016 Insya Allah kumpul lagi, turing ke Gedangsari, Gunungkidul.

image

image

image

KARSTV

image

Mercon

image

Cahyo dan lilypud

image

Om Aziz warungDOHC.com dan mekaniknya

image

Adhani dan Gatra

image

image

Hyoga, sutopo sasuke, lilypud

image

Es Duren Kombinasi Pak Kasdi, depan GOR SATRIA PURWOKERTO

Satu kata : uenakkk tenan.

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Lezatnya Sate Bebek Pak Encus

image

Kali ini saya berkesempatan icip icip sate bebek untuk pertamakalinya dalam perjalanan dari jogja ke purwokerto.

Biasanya favorit saya adalah sate klathak, yaitu sate kambing.

Kalau saya tidak salah ingat, pada hari kamis, sate bebek ini tayang di tvone, dan membahas juga peternak bebeknya, dan alhamdulillah hari sabtu ini saya bisa menikmatinya.

Sebenarnya saya lebih senang bebek goreng dengan sambal hijau mentah. Tapi demi mencoba hal baru, maka saya pesan sate bebek.

Rasanya lumayan enak, tetapi karena saya penggemar sate kambing, maka tetap sate kambing model klathak saya lebih suka.

image

image

image

image

image

image

Berburu duren di Puncak Gajah, Kokap, Kulonprogo dengan koboys

image
Yess pagi ini jam 6:15 saya start dari rumah menuju Wates, jam 07:00 sampe juga di rumah Mas Tongsam di Wates. Sekitar 5 menit kemudian datang rombongam scrambler mas Gora, mas Irawan, dan mas Rendi, semuanya dari Bantul.

Lalu datang juga mas Faizz yang tadinya ragu ragu tidak mau ikut, akhirnya galau menyusul. Yang tidak jadi ikut adalah mas Guru Andy Suranto dan Demang Sugak.

Setelah sarapan cilok dan kopi, kami berenam berangkat menuju puncak Gajah melalui jalur kalibiru naik terus sampai akhirnya di pertigaan di bawah Puncak Gajah.

Alhamdulillah kami bisa foto foto sekitar 200 meterean sebelum puncak Gajah, ada tempat yang dirata untuk kedepan rencana dipakai parkiran wisata puncak Gajah.

Setelah poto poto kami lanjut ke parkiran puncak gajah yang sudah ada, lha kok ndilalah ada yang jual duren.

Jadilah kami pesta duren di puncak Gajah. Membelah 4 duren, yang 3 pahit, yang satu manis. Nyusss. Pokokke kenyang makan duren, sampai mabok.

Selanjutnya kami turun karena nanti mau jumatan di masjid dekat rumah mas Tongsam.

Lhooo kok disepanjang jalan menurun menuju waduk Sermo banyak pengepul duren dan manggis. Rupanya memang sudah mulai musim duren, padahal 3 bulan yang lalu kami lewat jalan ini, sepi tidak ada duren sebuahpun.

Harga duren lumayan murah, kisaran 25.000 sampai 30.000

Untuk manggis harganya cuma 7.000 per kg, tadi saya beli 5 kg sampai berat taa punggung saya.

Pokoknya puas banget angon scrambler dengan sedulur koboys hari ini. Turing itu ridak harus jauh dan pakai motor mahal.

Rencana bulan depan kita mau mruput mandi di KEDUNG PEDUT, dan semoga musim duren belum berakhir.

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

%d bloggers like this: