space for ads

Sate klathak pak JONO, di Area parkir Pasar Jejeran

image

Satu lagi sate klathak di wilayah JEJERAN, WONOKROMO, PLERET BANTUL, JOGJA yang saya coba, yaitu sate klathak PAK JONO. Letaknya di AREA PARKIR PASAT JEJERAN.

Koordinat lokasinya = -7.870801642228143,110.39177187222991

Dari bangjo Jejeran ke selatan 30 m, lalu masuk ke timurĀ  sekitar 50 meter ke pasar Jejeran. Letaknya di kanan jalan (selatan jalan).

Hari ini karena masih suasana lebaran, maka tadi dapat antrian 20, dan sudah jalan antrian nomer 10 pas kami datang. Tenang saja antriannya dicatat kok, dan nanti mbak penjualnya akan absensi saat tiba giliran untuk memastikan masih antri.

Sate klathak Pak Jono ini buka jam 18:30 sampai 02:00 jadi kalau datang siang hari tidak bakal ada.

Soal rasa dan kuantitas kalau saya masih pilih sate klathak pak pong atau pak yakut di jalan wates kalibayem. Tapi ini soal selera lidah saja. Dan kalau saya kayaknya harus dua porsi sate kalau disini, satu porsi dapat dua tusuk ruji.

image

image

image

image

image

image

Tengkleng

image

Gule

image

Sate Klathak

Bukber koboys 2015 di Wates Kulonprogo

image

Rumah mas tongsam

image

image

Motornya warungDOHC.com

image

Suasana buka puasa

Sore ini koboys mengadakan buka bersama di rumah kediaman mas Tongsam, yang berada di Wates, sekitar belakang masjid besar wates.

Acara dimulai jam 17:00, satu persatu koboys datang dan akhirnya berkumpus 29 koboys. Koboys adalah blogger dan komentator blog, kalau agregator kami ada di

www.koboys.wordpress.com

Yang hadir bukber

1. Affan
2. Cahyo
3. Khabib
4. Yugo
5. Yuda
6. Aziz
7. Gatra
8. Istri gatra
9. Nurbudi
10. Bagus propus
11. Istri bagus
12. Adik bagus
13. Tongsam
14. Istri tongsam
15. Anak tongsam1
16. Gora
17. Istri gora
18. Anak gora1
19. Anak gora2
20. Irawan
21. Istri irawan
22. Anak irawan1
23. Anak irawan2
24. Hadiyanta
25. Istri hadiyanta
26. Anak hadiyanta1
27.  Anak hadiyanta2
28. Salim
29.  Istri salim

Kami buka puasa di rumah mas tongsam, lalu kami sholat jamaah di masjid dusun.

Jam 18:45 kami berangkat untuk makan besar ke warung aldan di Wates, patung kuda ke arah utara.

Ternyata warung ramai juga meskipun kami sudah sengaja datang agak malam.

Dari awal kami sudah booking 30 ayam goreng, dan tadi masih ditambah 3 mangkuk sup kepala ayam, 3 mangkuk aup ceker ayam, dan wedang teh 30 gelas, serta air es 3 gelas. Total habis Rp. 496.500,- lumayan murah kan.

Akhirnya jam 20:30 kami selesai dan pulang kerumah masing masing.

Alhamsulillah.

image

Mantab ini snack bukbernya

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Tiger Miceks

image

image

image

Tongsam, begawan gora, hadiyanta

image

KARSTV crew

Warung bakmi jowo wonosari PAK YANTO di Parkiran Museum Soeharto

image

image

Malam ini kebetulan ada teman satu SMP dan juga satu SMA pula yang ulang tahun, dan kita rencana mau reunian dan ketemuan dengan makan di warung bakmi.

Warung bakmi tujuan pertama ternyata libur. Lalu saya coba ke warung bakmi langganan saya, ternyata juga libur.

Akhirnya saya teringat ada warung bakmi baru di Parkiran Museum Soeharto di Kemusuk, Argomulyo, Sedayu, Bantul. Akhirnya saya jam 20:00 survey kesana dan Alhamdulillah buka, lalu sekalian saya pesan 6 porsi bakmi godog yang akan kami santap nanti jam 21:00, lalu saya balik ke masjid untuk tadarus.

image

Tadarus dulu

Akhirnya jam 21:00 saya dijemput teman dan bareng menuju Bakmi Wonosari “PAK YANTO” di komplek Parkir Museum Soeharto.

Posisi warung memang di dalam komplek parkir, jadi harus masuk ke selatan ke lapangan parkir. Ini adalah salah satu kelebihan dari Bakmi Pak Yanto, karena parkirnya luas. Saya kira mobil 30 lebih bisa muat. Jadi buat komunitas/club mobil bisa banget tempat ini dijadikan tempat kopdar sekaligus kuliner bakmi, akan lebih enak kalau bawa tikar sendiri lalu bisa digelar tinggal pilih saja tempatnya karena memang luas. Kalau tempat resminya cuma ada tiga bangku.

image

Full sampai hampir luber

Ternyata bakmi dimasak sendiri-sendiri, sehingga kualitas RASA akan terjaga, tetapi resikonya jadi lama antrinya, kalau misal satu bakmi 10 menitan maka 6 bakmi sudah satu jam. Tadi kami bertujuh, saat bakmi nomer 4  masak, bakmi pertama sudah  habis dilahap.

Bakmi Pak Yanto ini enak menurut standard lidah saya dan teman teman, bakminya juga full memenuhi piring, dan telornya juga telor bebek. Sampai tandas kami tadi menyantapnya.

Untuk minuman juga enak, karena memakai GULA BATU. Kadang warung bakmi ada lho yang kurang memperhatikan perkara minuman ini, padahal sangat penting juga.

Untuk kebersihan tempatnya juga baik, luas dan lapang.

Untuk harga saya malah lupa tidak tanya, karena tadi saya cuma ditraktir. Tapi saya yakin kisaran Rp. 13.000,- per porsi.

Yang pernah ke Museum Soeharto kalau siang hari, dan tahu parkirannya yang luas, disitulah warung bakmi ini berada, jadi bisa dicoba kalau malam mbakmi disini.

Sebetulnya kalau dari rumah saya ke bakmi Pak Yanto ini melewati dua buah warung bakmi yang telah lebih dulu ada. Padahal jarak rumah saya ke Museum Soeharto kisaran 1,5 km saja atau kisaran 3 menitan naik motor. Jadi iklim persaingan kuliner BAKMI JOWO memang sudah sangat tinggi di daerah saya. Jika dihitung dari bangjo POLSEK PEDES malah akan melewati 5 warung bakmi, padahal itu hanya berjarak sekitar 3 km. Jadi disekitar rumah saya ada 7 warung bakmi. Hanya dua warung yang sesuai selera lidah saya, dan standar kebersihan saya, yaitu warung bakmi pak Dodo dan Warung bakmi Pak Yanto ini.

image

Dua meja kami jejer jadi satu

image

Tandas habis

Warung Beong Progowati, Bu Ipuk

image

Warung ini ada di Jalan Raya
Mendut-Tanjung km 1, yaitu 200 setelah ELO RAFTING, lalu masuk ke selatan 300 m.

Ini koordinatnya :
-7.4861657, 110.2167246,13

Menu utama adalah ikan BEONG, anda bisa memilih menu kepala atau badan ikan beong.

Masakannya model mangut, ada kuah santan dan rasanya gurih agak pedes sedikit. Level pedasnya masih rendah, buktinya saya tidak keringatan.

image

Dari arah warung

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Sate Klathak kang Jito Oye

image

image

Setelah beberapa waktu lalu saya gagal nyate klathak di kang Jito sesuai petunjuk teman saya om dhenny, malah kesasar sampai
sate klathak pak Bari, tapi pas maghrib ternyata belum buka, akhirnya waktu itu terdampar di sate klathak bu jazim.

Akhirnya kemarin sore saya kembali mencari warung kang Jito di Jalan Imogiri Timur km 9. Depan persis SMK 1 PLERET, ada di kiri jalan kalau kita dari arah utara, yaitu dari ringroad selatan di perempatan terminal Giwangan, kita keselatan saja sekitar 5-8 menitan nanti akan sampai.

Sate klathak kang jito ini buka jam 18:00 saat saya sampai di warung jam 17:35 ternyata masih siap siap.

Sebagaimana umumnya sate klathak, maka sunduknya memakai ruji ruji sepeda. Entah kenapa bukan pakai sunduk dari bambu. Mungkin ruji sepeda tidak perlu bikin tiap hari dan dipanggang juga akan panas sehingga bagian daging yang tertusuk ruji juga akan matang.

Kemarin saya pesen dua porsi. Satu porsi mendapat dua tusuk sate, sehingga dua porsi mendapatkan empat tusuk sate. Tentu saja dihidangkan dengan kuah khusus seperti kuah gulai.

Lidah saya cocok dengan sate kang Jito ini. Saya makan empat tidak neg.

Kemarin saya habis Rp. 47.000 dengan rincian, sate klathak dua porsi, wedang jeruk gula batu satu gelas, nasi satu piring, dan tongseng dibawa pulang tanpa nasi.

Murah amat ya.

image

image

image

image

image

Juragan INKA MINA menikah

image

Selamat atas pernikahan mas Al Rozy dan mbak Nunung. Semoga barokah. Amin.

Mas Rozy ini adalah sedulur koboys dari awal ada koboys.wordpress.com

Dulu mahasiswa teknik pertanian UGM ketika awal kenal tahun 2010. Sekarang sudah menjadi pengusaha kapal nelayan INKA MINA sebanyak dua buah yang ukurannya sekitar 30 gross ton.

Tadi hidangan makanan walimahan juga ada hasil tangkapan kapal inka mina. Ada juga wader goreng.

Tempat nikahan di MTS pondok depan persis rumah mas Rozy. Didirikan tenda memanjang di halaman tengah sekolahan. Parkiran mobil juga luas di sebelah timur.

image

image

image

image

Angkringan kang Jamboel di ringroad selatan jogja dekat terminal giwangan

image

Ini adalah angkringan tempat saya biasanya buka puasa kalau pas puasa, dari kantor saya start 30-40 menit sebelum adzan maghrib, maka nanti tiba di angkringan kang Jamboel ini menjelang magrib.

Letak angkringan ini ada di ringroad selatan, satu satunya cara adalah anda harus lewat bangjo prapatan ringroad kotagede, nanti tinggal kebarat 1,5 km sampai ringroad agak membelok kebarat, maka dari timur kalau mobil sebaiknya sudah ambil kiri, nanti setelelah menemukan tempat belok ke jalur lambat, maka ambil saja, dan hati hati karena maju 5 meteran sudah sampai gerbang angkringan kang jamboel di kiri jalan, atau disisi selatan jalan. Kalau mau aman saat pakai mobil sebaiknya dari bangjo ringroad kotagede, langsung masuk jalur lambat saja. Kalau motor otomatis sudah masuk jalur lambat.

Parkiran angkringan ini luas. Kalau dimaksimalkan mungkin 4-6 mobil bisa muat. Parkiran ada di tengah tengah bangunan, disisi utara bangunan semacam gasebo berderet ke timur barat, sisi selatan bangunan untuk lesehan dan ada juga meja kursi di terasnya membujur dari timur kebarat.

Angkringan ini buka sekitar jam 6 sore sampai jam 3 pagi. Tempatnya enak dan luas. Bisa pilih lesehan atau duduk di kursi. Bisa juga duduk di kursi depan gerobak angkringan.

Angkringannya ada dua buah. Yang pertama angkringan untuk minuman dan beberapa snack kecil bungkusan.

Angkringan kedua berupa gerobak dengan menu makan nasi beserta berbagai sayur ndeso sekitar 6-10 macam sayuran. Lalu ada lauk gorengan ini itu, telor, ayam, dll.

Yang agak repot adalah kita pembeli asal comot saja, nanti setelah selesai baru kita absen ke pemilik angkringan. Repot juga karena bisa banget kita lupa kalau asal makan ini itu. Kalau trik saya sih, sebelum saya makan, maka saya foto terlebih dulu makanan yang saya ambil, sehingga nanti pas hitung hitungan tinggal lihat fotonya. Kasihan kan kalau kita makan tapi lupa tidak dihitung.

Mungkin kedepan perlu satu tenaga untuk kasir dan bagian mencatat makanan yang dimakan. Jadi sebelum dimakan di catat dulu sama kasir, mirip angkringan JAC itu caranya.

Menurut saya angkringan ini enak makannya, nyaman tempatnya, gampang nyari tempatnya, jam buka juga sampai dini hari. Jadi layak anda coba beserta kawan atau keluarga.

Hanya satu sayangnya tadi saya mau sholat maghrib tidak ada tempat khusus. Memang saya dipinjami sajadah tapi tempatnya saya nebeng di tempat lesehan. Semoga kedepan dibuatkan tempam untuk sholat.

image

image

Parkir mobil luas

image

Tampak pintu gerbang

image

Menu gorengan, nasi sayur dan lauk pauk

image

Bermacam sayur

image

Tempat di sisi utara dekat jalur lambat ringroad

image

Tempat ada lesehan ada bangku

Napak tilas 5 tahun KOBOYS (part 3)

image

Perjalanan ke dusun Suruhkidul Gedangsari sungguh sulit, ternyata jalan yang 5 tahun lalu kami lalui belumlah berubah banyak.

Didominasi jalan cor semen yang naik turun lumayan extrem. Menyulitkan bagi yang tidak biasa. Mobil penggerak depan juga penuh perjuangan untuk sampai kerumah mas Arif BJL.

Alhamdulillah tidak ada halangan di jalan dan semua sampai dengan selamat.

Saya langsung buka duren dan berpesta duren dengan semua sedulur koboys.

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Napak tilas 5 tahun KOBOYS (part 1)

image

Napak tilas 5 tahun berkumpulnya para blogger dan komentator otomotif yang akhirnya terbentuknya koboys.

Saya dari rumah jam 8:15, dan menuju tikum pertama di alvamaret depan kidsfun. Lalu kami naik menuju kantor saya sebagai tikum kedua.

Kami mampir ke warung duren pak gito untuk mengambil duren yang sudah saya pesan seminggu sebelumnya sebesar Rp. 500.000. Duren ini kami bawa ke rumah mbak Dwi di Suruhkidul, Gedangsari, GK untuk pesta duren disana nanti.

Pak gito malah memberikan bonus sekardus rambutan.

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Pesta duren 2015 dg sedulur koboys

image

Hari selasa 24 Februari 2015 kami koboys mengadakan kumpul kumpul sambil makan duren asli masak pohon dan jatuh alami yang berbuah dari pohon pohon duren di kecamatan Patuk Gunungkidul.

Kami beli 11 duren di warung duren pak Gito, dan 8 duren dari dusun Salaran Ngoro Oro Patuk Gunungkidul. Jadi total ada 19 duren. Belum lagi saat pulang kami masih membeli lagi beberapa duren di warung pak Gito. Hari ini kalau ditotal sepertinya habis Rp. 800ribu. Bukankan kami menggerakkan ekonomi lokal dan potensi lokal Gunungkidul?

Terimakasih kepada sedulur koboys yang sudah hadir : tongsam, blackcat, gora dan kedua anaknya, heri skakmat, fauzy dan istri, aziz sekeluarga, salim, dan yudhakusuma.

image

image

image

image

image

image

image

image

image

%d bloggers like this: