Pajak pertama Jovan

image

image

Tidak terasa sudah setahun lebih punya jovan, karena dulu pas ganti plat, ganti nomor polisi maka dulu sekalian saya balik nama, dan tanggal 20 April 2014 adalah batas pajak pertama jovan.

Seperti biasa saya ke BPD PIYUNGAN karena searah dengan kantor saya.

Tadi antri biasa dan tidak sampai 10 menitan sudah selesai.

Pajak jovan totalnya habis Rp. 488.000, namanya juga mobil tua bangka, pajaknya tidak bikin sesak di dada. Yang penting jovan sehat dan bisa diajak kesana kemari.

image

image

image

image

image

About these ads

Holden pick up antik yang merana

image

Kemarin saya pas ada acara ngombyongi manten melihat motuba holden antik yang tidak terawat. Teronggok di teras sebuah rumah yang saya tidak tahu rumah siapa.

Bentuknya pick up dan terlihat sudah keropos di sana sini. Saya tidak melihat mesinnya karena males buka buka. Kotor banget.

Tetapi untuk lampu dan kaca kaca sein tampaknya masih utuh. Ini kan yang sulit nyarinya. Kalau besi cat dll kan bisa dibangun ulang.

image

image

image

image

image

image

image

image

Hilux D-Cab cuakep bingit

image

Tadi pas jovan ngambek mesinnya kurang oke, saya mencari bengkel terdekat, dan nemu bengkel IDAMAN yang berada 200 meter utara PUSKESMAS MINGGIR SLEMAN.

Dan nemu mobil model D-cab ciamik terparkir di dalam bengkel.

Mobil ini aslinya dari HILUX yang dirombak total tampilannya di karoseri. Katanya sih habis 75jutanan utk membuatnya jadi cakep seperti ini. Kalau ada yang minat menebusnya bisa tenteng uang 100 juta dan bawa pulang mobil ini.

Keuntungan motuba adalah pajaknya murah, hilux ini pajaknya kisaran 500.000 saja. Saya lupa tidak tanya tahunnya.

Wis monggo dinikmati fotonya sambil ngeces

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Jovan ngambek minta ganti kabel busi

Hari ini jam 7:30 saya mengantar ibu dan adik saya yang dokter ke PUSKESMAS MINGGIR. Arahnya perempatan pasar Godean kebarat terus. Nanti sebelum jembatan progo, belok keutara.
image

Kurang dari 1 km ke puskesmas, jovan batuk batuk, menggeh menggeh, serasa bensin tidak lancar. Analisa saya sih sekitar pengapian dan karburator.

Untunglah masih bisa sampai di Puskesmas Minggir, dan untung juga 200 meter utara Puskesmas, di kiri jalan ada bengkel mobil.

image

Saat saya tiba di bengkel, tenyata belum buka, harus menunggu kisaran 20 menit. Untung ada teman ngobrol yaitu motuba yang mau servis juga.

Singkat kata akhirnya jovan diperiksa, busi dibersihkan, delco diberaihkan, karburator disemprot cleaner, dan juga kabel busi di test dengan semacam alat induksi, seperti tang amper, ada ujungnya yang dihubungkan ke kutup aki, lupa yang positif atau negatif.
image

Lalu ada alat penjepit yang menjepit kabel busi. Jika kabelnya bagus, maka led di alat akan menyala.

Ternyata kabel nomer satu tidak menyala. Ya sudah saya minta diganti, harganya Rp. 110.000

Akhirnya Jovan kembali sehat, lalu saya mengantar ibu ke RSUD SLEMAN. Tadi di Puskesmas Minggir untuk minta rujukan.

Bantu teman jual BALENO NEXT G FACELIFT 2004

Langsung saja ini mobil milik teman saya, baleno next G face lift tahun 2004 akhir, spedo analog, warna silver metalic, kinclong.

image

image

image

Mobil posisi di jogja.

Tangan pertama AB JOGJA

Kilometernya baru 100.000KM.

Harga 95JUTA nego.

Serius hubungi email saya hadiyanta@gmail.com

Atau bbm : 751A6FEB

Benarkah RUTE KA JOGJA-BANTUL-PALBAPANG MAU DIFUNGSIKAN KEMBALI…???

Tidak sengaja barusan baca salah satu postingan teman FB tentang hal ini, yaitu akan dibuka kembali RUTE KA JOGJA-BANTUL-PALBAPANG.

Memori saya terlempar saat masa kecil saya dulu, saya sering diajak ibu ketempat bulik di dongkelan jalan bantul. Saya tidak ingat persis letaknya saat ini. Sepertinya di dekat pasar burung Dongkelan. Barat jalan.

Kemungkinan saat itu saya sudah SD, Jadi kisaran tahun 1980-1985 nan. Rumah bulik dekat dengan jalan Bantul. Cuma dibatasi oleh REL KA di sisi barat jalan Bantul.

Saya ingat betul bahwa dulu kereta apinya masih menjalani rute sampai ke Palbapang Bantul. Lokomotifnya khas loko lama bentuknya dengan cerobong asap yang besar dan saat jalan mengeluarkan asap nan hitam dan tebal. Mungkin bahan bakarnya adalah batu bara.

Jaman dahulu kereta api berjaya, lalu angkutan kendaraan umum mulai berjaya menggantikan kereta api, lantas motor dan mobil pribadi mulai menggantikan angkutan kendaraan umum.

Dan hasilnya seperti kita lihat saat ini. Ketika orang enggan berbagi, enggan bersama sama, pingin kemana mana pakai kendaraan sendiri, baik mobil atau motor, maka yang terjadi saat ini adalah bukannya cepat dan nyaman, tapi malah macet dan lama.

Lihatlah bagai mana kesehariannya jakarta saat ini. Atau jogja kala musim liburan atau lebaran. Jalanan full. Yang sering lancar malah orang yang naik sepeda onthel.

Kereta api punya kans lagi untuk memuncaki dan mengambil alih lagi moda transportasi masal. Karena kereta api punya jalan sendiri, bisa on time berangkat dan sampai tujuannya. Muat banyak penumpang dalam sekali angkut.

Bangsa ini harusnya bisa banyak berhemat bbm asal pada mau kembali ke kereta api.

Anda setuju?

Pantai PANDANSIMO BARU di Bantul

image

Pantai Pandansimo Baru, ini letaknya di Kabupaten Bantul Jogja. Ikuti saja jalan Bantul – Srandakan – Brosot, lalu sebelum jembatan panjang Kali Progo, ambil kiri, ikuti jalan di sisi kaliPprogo bagian timur, terus keselatan sampai nemu pantai.

Pantai Baru ini letaknya ada di barat pantai KUWARU. Jalan kesini ya sama dengan jalan ke pantai Kuwaru.

Ternyata pantai baru ini mirip pantai kuwaru, dengan tanaman CEMARA UDANG mulai ditanam tahun 1991. Dan sekarang sudah besar sehingga membuat pantainya teduh. Lalu dibawahnya bisa digelaei tikar.

Pantainya termasuk Curam, jadi bahaya jika mandi disini. Saya sih tadi cukup kena sapuan pecahan ombak di kaki dikit dikit saja.

Untuk anak anak bisa bermain ATV dengan menyewanya RP. 25.000 selama 15 menit, lalu bisa juga renang main bola atau naik sepur sepuran.

Nah ini dia, kalau lapar bisa makan ikan bakar atau goreng di warung warung yang ada di sepanjang pantai

Tadi sebenarnya acara arisan teman teman alumni SMA istri. Jadi saya cuma ngantar, cuma jadi sopir, pakai motuba Jovan, yang kemarin barusan saya servis ball joint dan ganti seal di master rem yang bocor.

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Jovan ganti seal master rem dan ball joint

image

image

Ini sambungan dari peristiwa minyak rem yang selalu berkurang tiap saya pakai. Saat pagi saya isi mendekati ambang maksimal. Saat sore pulang dari kantor sampai di rumah, minyak rem sudah berkurang hampir dibatas minimal. Ternyata minyak rem netes di bawah master rem.

Tadi siang akhirnya saya bawa ke bengkel mas yundex tetangga saya. Saya juga curhat saat di rem ada bunyi gludug di sisi kiri depan. Dan divonis ball join harus diganti.

Sore tadi jam 17:50 akhirnya jadi. Perkiraan biaya 300.000, blm fix karena tadi cuma baru nitip segitu.

Motuba memang harus segera diperbaiki jika ada kerusakan, biar tetap nyaman dan aman dipakai. Biaya biaya ngebengkel seperti ini memang sudah harus disadari dan disediakan dari awal ketika kita pelihara motuba.

I ride vandrend

Aku ora popo sering ke bengkel.

image

image

image

image

image

image

kenapa saya “pilih” motuba?

Dalam hidup ini tentu saja saya punya rencana, dan punya action untuk menuju rencana saya tersebut. Terkadang saya harus memaksa diri saya untuk punya kapasitas yang lebih besar dibanding kondisi saya saat ini, artinya suatu saat kapasitas saya insya Allah bisa diisi sesuai dengan tuntutan masa depan yang saat ini belum saya raih. Ibaratnya saya selalu berjuang untuk mempersiapkan diri saya berkapasitas lebih pada saat ini demi pencapaian masa depan saya. ah kayak mario teguh saja ya :-D

Dulu saat kuliah hampir semester akhir, saya harus menjual sepeda motor satu satunya milik saya demi bisa membeli sebuah PC, sebuah komputer berkecepatan 133 MHz, yang kalau itu harganya total adalah 4juta. Pas dengan harga jual motor saya, honda astrea star tahun 1988. Karena adalah tidak wangun, lulusan teknik elektro kok tidak bisa komputer, tidak bsia install windows, tidak bisa dan tidak ngerti networking, TCP IP dll. Alhamdulillah saya dulu jual motor untuk beli PC, sekarang bisa beli motor lagi yang tentu saja karena saya punya ketrampilan dengan komputer.

Saat kantor belum ada komputer, saya bela belain beli laptop dan beli modem, sehingga saya bisa mengerjakan urusan kantor dengan laptop saya. Bisa kirim email dengan modem saya.

Saat orang heboh dengan BB untuk pushmail (dulu kan bb untukpush email), bahkan akhirnya BB untuk BBM, saya tahu hal tersebut, tapi saya tidak tertarik membeli dan memilikinya, baru akhir akhir sebelum peluncuran bbm for android, saya malah beli BB :-D Sebelumnya saya pilih beli android, itu adalah 3 tahun yang lalu, ketika orang belum begitu menyukai dan belum kenal android, ngertinya masih nokia dan bb. Hingga sekarang terbukti android banyak dipakai orang.

Alhamdulillah sudah bisa parkir didepan rumah

Alhamdulillah sudah bisa parkir didepan rumah

Lalu apa hubunganya dengan motuba? begini…. saya memang menyadari kekuatan finansial saya belumlah bisa untuk beli mobil baru, dengan pertimbangan biaya bensin bisa 1 jutanan per bulan untuk mobil, maka saya rasional saja, saat saya terpaksa punya anggaran  maksimal 2 juta perbulan untuk mobil, maka pilihannya adalah 1 juta untuk mengangsur mobil tua alias mobil bekas, dan 1 juta untuk biaya bensin dan servis. Begitulah pertimbangan rasional saya untuk upgrade kapasitas agar bisa nyetir mobil, tanpa mengorbankan finansial saya, misal saya kredit mobil baru, yang angsurannya saja bisa 2 juta perbulan, belum bensinnya. Ora lucu kan misal saya hanya bisa ngangsur mobil baru saya, tapi utnuk beli bensin malah tidak ada dana.

Saya mikirnya pakai pembanding, misal saya sewa mobil sebulan mungkin 10 kali saja, bisa habis Rp. 2,5 juta jika per hari sewanya Rp. 250.000, belum bensinnya. Dengan punya motuba saya sebulan hanya keluar 1 juta untuk angsuran, ngirit 1,5 juta kan dari pada sewa mobil 10 hari per bulan, lagi pula ini tiap hari saya pakai, minimal untuk antar anak saya berangkat sekolah.

belum punya garasi :-(

belum punya garasi :-(

Dengan motuba ini saya bisa membahagiakan orang tua saya, kalau mereka butuh kemana mana bisa mengantar, bayangkan saat hujan mengantar ortu pakai motor, tentu malah bikin sakit.

Akhirnya saya bisa mengupgrade kapasitas saya melalui motuba (mobil tua bangka) ini, saya bisa nyetir, suatu hal yang dahulu saya anggap susah banget. Saya bisa angkut angkut barang kantor jika diperlukan, misal seperti kemarin mengangkut radiator genset dari kantor jogja ke kantor semarang. Mengangkut printer saat rusak mau diservis, karena ya susah kalau diangkut pakai motor, meskipun itu bisa. Dan yang lebih penting lagi adalah saya enggak terlalu perhitungan, biar Allah yang menghitung dan membalas jika saya melakukan kebaikan.

Saat musim hujan begini, saat badan tidak enak, ya saya lebih pilih pakai mobil untuk ngantor, meski dengan resiko sekali pakai mobil, bensinnya sebenarnya bisa dipakai motor pulsar saya selama 4 hari. Boros jika dilihat dari sisi tersebut, tapi saya lebih pilih badan saya tidak tambah sakit saat badan agak meriang, coba kalau terpaksa riding pakai motor dan kehujanan, malah tambah tidak karuan badan saya sakitnya. Jadi saya enggak kikir kepada diri saya sendiri.

image

Begitulah prinsip hidup saya, saya beli sesuatu, insya Allah untuk investasi kapasitas saya di hari yang akan datang, dan hidup jangan terlalu perhitungan, nikmati saja. Misal ada lho jaman sekarang pekerja kantoran kok gak beli hp android yang sudah sampai taraf murah meriah, karena uang 600ribu saja dapat hp android baru, tapi tetap tidak mau upgrade ke android, sayang uangnya untuk beli hp android, sayang uangnya untuk beli pulsa paket unlimited, padahal untuk urusan kantor saat ini yang berbasis email dalam pengumuman ini itu, dan kadang juga berbasis whatsapp untuk kelompok kerja per divisi, akan malah menyulitkan diri sendiri saat kita kikir kepada diri kita untuk melengkapi diri kita dengan perangkat dan kapasitas yang seharusnya kita punya. walah malah kedowo dowo tekan android barang :-D

IMG_20140128_204052

IMG_20140130_110730

Balik ke motuba, punya motuba itu banyak saudara, sesama motuba satu merk, satu type, bahkan sesama motuba apapun mereknya. Punya motuba itu bisa tambah ngerti mobil, minimal cek air radiator, olie, minyak rem, aki dan kondisi ban.

image

Jovan pertama kali saya bawa sendiri ke kantor

Banyak motor harganya berlipat dari sebuah motuba yang misal di kisaran harga 20-50 juta saja bisa pilih pilih motuba. Tetapi memang hidup adalah pilihan, jadi pandai pandailah memilih, mau beli motor baru yang wah, atau beli motuba yang bisa dipakai untuk sekeluarga.

oh iya motuba saya, namanya JOVAN

I ride Vantrend :-D

Ternyata indikator olie rem berkurang

Kemarin hari sabtu 1 Feb 2014, lhoh kok di display Jovan ada yang bulet nyala pakai tanda seru.

Setelah tanya pada para master MOTUBA, akhirnya disuruh cek handrem dan olie rem. Kalau handrem rasanya kok enggak. Lalu saya cek minyak rem di tampungan sisi kanan depan kemudi. Oh ternyata memang berkurang sampai level minimal.

Langsung meluncur ke toko sparepart dan beli olie prestone seharga Rp. 20.000 dan langsung saya tuang ke wadahnya. Lalu kunci kontak saya on dan benar juga indikatornya sudah tidak menyala lagi.

image

Punya motuba memang kudu jeli dan cepat tanggap. Kalau gak tanggap seperti saya sebaiknya langsung tanya tanya pada para master.

Nikmanya punya motuba.

I ride vantrend :-D

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 2.301 pengikut lainnya.