Mencoba antena TV UHF TITIS

image

Sore 17 April 2016, saya ke Bantul silaturahmi ke mas Gora yang baru saja diberi tambahan titipan anak perempuan.

Pulangnya mampir toko PANTES pusat, untuk beli pakaian adat untuk kedua anak saya.

Jadi teringat pernah pesan antena TITIS ke mas Zulhanif yang rumahnya sekitaran BANTUL KOTA juga. Maka saya langsung BBM dan tak berapa lama, mas Zulhanif datang membawa antena TITIS yang saya minta. Jadi ceritanya ini COD nan.

Sudah lumayan lama mengenal mbah hanif di grup fb tv digital jogja. Tapi baru kali ini kita ketemu darat. Ternyata oh ternyata mbah hanif ini teman smp dan sma istrinya mas Gora. Dunia memang sempit saat kita mau silaturahmi.

Tadi juga istri saya di rumah mas Gora, ketemu juragan batik, padahal istri saya sedang kursus batik, jadilah perbincangan menjadi cair dan menyambung.

Benarlah bahwa menyambung tali silaturahmi memang mendatangkan rejeki, bukan sekedar rejeki uang lho.

Kembali ke antena TITIS, yang agak heran hanya namanya ini, TITIS ANTENA DIGITAL, entahlah setahu saya gelombang UHF yang dipakai tv teresterial baik itu analog atau digital adalah sama saja, hanya sebagi gelombang pembawa (carrier), jadi yang penting antenanya bisa menangkap gelombang UHF yang dipakai tv pada umumnya dari 22 UHF sampai 61 UHF.

Dan perlu diingat bahwa tv digital DVB-T2 saat ini pada tiarap pemancarnya. Jadi sebenarnya antena UHF tv ini bisa dipakai untuk menangkap siaran tv analog yang cirinya makin jauh dari pemancar, makin banyak semutnya, bisa juga untuk menangkap siaran tv digital.

Nanti sore antenna TITIS ini baru akan saya pasang. Untuk testimoni hasil tangkapan sinyalnya baru bisa saya tulis nanti malam.

Oh iya yang butuh antena ini bisa cari di tokopedia, mbah hanif menjualnya disini.

image

image

image

image

image

image

image

Sepedaan dadakan ternyata asik juga

image

7:56 start dari rumah

Pagi ini saya ditelpon teman SMP dan sekaligus teman SMA saya, katanya mau mengajak gowes.

Okelah saya langsung mandi dan bersiap siap, saya memakai sepeda milik anak lanang yang biasa dipakai ke sekolah. Awalnya saya ragu, terutama pada jok sepedanya yang keras, dan terbukti saya capek pantat panas gegara jok kurang empuk.

Jam 7:56 WIB kita berangkat dari rumah, tanpa tujuan pasti dan tanpa batasan waktu, lalu kami gowes ke utara arah Gunung Berjo, sampai di perempatan Tebon, kami ambil kiri masuk dusun Semingin lalu menyeberang sungai masuk ke dusun SOKONILO, lalu bablas ke utara ketemu jalan GODEAN, kami nyebrang jalan besar GODEAN lalu keutara melewati sawah sawah, yang penting ke utara dan tidak melewati jalan besar yang ramai.

Akhirnya kami sampai di wilayah dusun NJERING, baru kali ini saya lewat dusun ini kayaknya, ternyata ada bendungan dan ada embung, kami melewati sisi timur embung dan terus ke utara, akhirnya sampai di tugu penunjuk jalan yang ada di perempatan jalan, tugu ini berisi informasi arah beberapa dusun.

Kami bablas keutara, sampai akhirnya ketemu jalan Seyegan tembus BALANGAN, kami ambil kiri ke arah pefempatan BALANGAN, berhenti sebentar beli air minum.

Lanjut ke utara akhirnya sampai di BOK RENTENG, ini adalah saluran irigasi yang bentuknya unik. Setelah foto foto selfie pakai xiaomy, lanjut ke arah BLIGO dengan menyusuri aliran irigasi, ternyata asik juga, ada bendungan yang eksotik sebelum kami sampai di warung untuk istirahat ngeteh.

Setelah penat hilang, lanjut turun ke arah JEMBATAN GANTUNG DUWET, saya tahu disini biasanya ada penjual duren, buah kesukaan saya, benar juga ada yang jual, meskipun katanya ini duren dari wilayah PAKIS MAGELANG, karena duren KULONPROGO sudah habis musimnya.

Kami beli satu harganya 20.000, karena ada satu kamar yang busuk, akhirnya di korting jadi 15.000, mau nambah satu lagi sudah gak kuat.

Lanjut ke Jembatan Gantung, tentu saja selfi dulu, ternyata ramai juga lalu lintas motor yang lewat di jembatan ini. Memang hanya motor yang boleh lewat, mobil tidak bisa lewat karena ada portal. Jembatan ini di tengah sudah agak miring, mungkin tali kawat bajanya sudah kendor sebelah.

Habis selfi di jembatan lalu lanjut kebarat nyebrang jembatan lanjut ke arah kalibawang, lalu belok keselatan melalui jalan inspeksi saluran air, akhirnya sampai juga je jalan raya melewati penjual penjual buah naga lanjut keselatan arah pertigaan BORO, tanjakannya lumayan tinggi, kami nyerah nuntun sepeda.

Selanjutnya istirahat di POM BENSIN utara bangjo Dekso, lalu lanjut lagi nyebrang ke Sleman dan mampir warung di pertigaan pasar, timurnya SENDANG KREO.

Kami makan di warung, saya makan soto dan teh manis.

Lanjut lagi perjalanan pulang, kami sengaja lewat jalan jalan yang tidak ramai, sampai tembus ke sekitar SMP BINA UMAT, lanjut ke KALIDUREN, lalu kami pisah di PERTIGAAN barat BENDOSARI. Saya pulang ke timur, om Wiji lanjut keselatan.

Ternyata menyenangkan sekali naik sepeda santai dan njajah deso milang kori, melalui jalan jalan pedusunan.

Sayang hanya sepedanya memang perlu diberi jok yang empuk biar pantat tidak penat.

Bersepeda begini bikin paru paru saya terasa lapang dan enak, sebenarnya memang ini perimbangan dari naik motor ya dengan naik sepeda genjot.

image

Sampai Njering

image

image

Ternyata ada embungnya

image

Lewat tengah sawah sampai disini

image

Menuju BLIGO via saluran air

image

image

Mampir nge teh 200 meter sebelum jembatan gantung duwet

image

Makan duren dekat jembatan gantung

image

15.000 kenyang

image

Jembatan gantung, dulu saat sma pernah lewat sini

image

image

Prasasti jembatan

image

Nemu belik (mata air)

image

Tanjakan pertigaan BORO, nyerah deh

image

Pertigaan BORO

image

Warung makan pertigaan timur sendang KREO

image

Seger

image

12:52 sampai rumah

Alat Thermal Imager untuk deteksi panas pada alat alat listrik dll

image

Saya baru tahu ternyata ada alat atau lebih tepatnya semacam kamera penjejak panas yang bisa digunakan untuk deteksi panas pada alat alat kelistrikan yang dicurigai panas berlebihan. Misal MCB yang dipegang secara fisik dengan tangan terasa panas, maka untuk membuktikan lebih terpercaya, dipakailah alat foto thermal.

Saya kebetulan memakai alay merk FLUKE Ti 105 Thermal Imager.

Cara memakainya seperti memakai kamera biasa, nanti ada tanda fokus yang jika diarahkan ke titik tertentu maka panas di titik tersebut bisa tertampil di display.

Lalu tinggak cekrek tombol shutter. Hasil foto tersimpan di SD CARD dan bisa di copy ke komputer atau media digital lain.

alat ini saya dapat dari sewa di kontraktor listrik MELTECH SOLUSINDO. Jadi silahkan kalau butuh kontraktor listrik dan pekerjaan pekerjaan mekanikal elektrikal bisa hubungi kontraktor ini.

image

image

image

image

image

image

image

KRESNA TV sudah uji coba colorbar di 61 UHF jogja solo

Dapat kabar dari teman teman FB pemerhati televisi bahwa hari ini KRESNA TV yang pemancarnya jadi satu gedung dan tower dengan NET TV JOGJA, sudah mulai melakukan siaran uji coba color bar.

Setahu saya, infonya hanya pakai pemancar berkekuatan 10 KW dan antenanya bukan di top, tapi di samping tower.
http://hadiyanta.com/2015/10/03/antena-net-jogja-atau-kresna-tv/

61 UHF dengan power 10 KW rasanya agak kurang jauh jangkauannya.

Coba saja kita tunggu perkembangan selanjutnya.
image

image

Foto dibawah ini adalah foto antena KRESNA TV. Antena NET TV belum ada di TOP.

image

image

image

Servis Azul : ganti oli, kampas, klakson, tie rod end, shock depan

image

image

Tie rod end

Azul memang saatnya gamti olie mesin, dan seperti biasa saya pasrahkan ke bengkel mas Yundek di di Tiwir Sumbersari Moyudan Sleman. Ternyata bengkelnya sekarang diberi nama RIMA MOTOR BENGKEL MOBIL.

Sekalian keluhan setir yang cenderung banting kekiri sendiri, lalu handrem yang sudah terlalu njengat tuasnya, klakson yang kadang hidup kadang mati. Semua saya minta diservis.

Ternyata tie rod end minta diganti, kampas belakang juga diganti, serta klakson ternyata juga mati, klakson diganti sama dengan aslinya.

Tadi mobil diantar dan mas yundex bilang kalau shockdepan ternyata agak keras. Lalu saya ingat masih punya dalaman shock depan yang dulu diberikan oleh pemilik azul yang lama saat saya beli. Akhirnya mas yundek membawa lagi azul untuk dipasang shock yang baru.

Punya mobil lawas memang saya usahakan fit, agar tidak repot dijalan jika malah rusak ditengah jalan.

image

Dalaman shock depan

image

Kampas rem belakang

image

Klakson Denso

image

Part yang diganti

image

Total biaya servis

Berkunjung ke Tugu Khatulistiwa di Pontianak

image

Yogas & bonsai

Saya bersama tiga rekan blogger berkesempatan datang ke acara kontes mekanik honda 215 di kota Pontianak.
image

Nah karena sudah sampai ke kota ini, wajib rasanya berkunjung ke Tugu Khatulistiwa. Perjalanan dari pusat kota kalau tidak salah sekitar 45 menitan, melewati dua kali jembatan sungai Kapuas.

Sampai di lokasi ternyata semua serba gratis, masuk gratis, parkir gratis, dan saat ini sedang dibangun secara menyeluruh komplek tugu khatulistiwa ini. Mungkin setahun dua tahun lagi akan berbeda suasananya.

image

Tugu dari luar

image

Nyelfie

image

image

image

image

image

image

image

image

image

14 tahun kerja di Transmisi TV

image

image

Alhamdulillah hari ini saya berarti menapak di hari pertama dalam tahun kerja ke 15. Tepatnya saya sudah bekerja sebagai staff teknik transmisi selama 14 tahun.

25 Agustus 2001 – 25 Agustus 2015.

Terimakasih untuk para pemirsa, terimakasih untuk para atasan saya, terimaksih untuk rekan rekan kerja semuanya di transmisi.

Dahulu tv saya bernama LATIVI, seangkatan dengan TV7,  TransTV, dan GlobalTV.

Saat ini akan ada TV baru yaitu NET. yang akan mengudara september 2015.

image

image

Resepsi pernikahan om Jepri – VJC

image

VJC menghadiri pesta resepsi pernikahan om Jepri pada siang ini jam 13 di rumah om Jepri.

Kami ucapkan selamat menempuh bahtera rumah tangga, semoga menjadi keluarga yang sakinah mawaddah warrohmah barokah, rejeki lancar, banyak momongan. Amin.

Silahkan hitung VT yang datang, azul malah lupa tidak kefoto.

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Warung bakmi jowo wonosari PAK YANTO di Parkiran Museum Soeharto

image

image

Malam ini kebetulan ada teman satu SMP dan juga satu SMA pula yang ulang tahun, dan kita rencana mau reunian dan ketemuan dengan makan di warung bakmi.

Warung bakmi tujuan pertama ternyata libur. Lalu saya coba ke warung bakmi langganan saya, ternyata juga libur.

Akhirnya saya teringat ada warung bakmi baru di Parkiran Museum Soeharto di Kemusuk, Argomulyo, Sedayu, Bantul. Akhirnya saya jam 20:00 survey kesana dan Alhamdulillah buka, lalu sekalian saya pesan 6 porsi bakmi godog yang akan kami santap nanti jam 21:00, lalu saya balik ke masjid untuk tadarus.

image

Tadarus dulu

Akhirnya jam 21:00 saya dijemput teman dan bareng menuju Bakmi Wonosari “PAK YANTO” di komplek Parkir Museum Soeharto.

Posisi warung memang di dalam komplek parkir, jadi harus masuk ke selatan ke lapangan parkir. Ini adalah salah satu kelebihan dari Bakmi Pak Yanto, karena parkirnya luas. Saya kira mobil 30 lebih bisa muat. Jadi buat komunitas/club mobil bisa banget tempat ini dijadikan tempat kopdar sekaligus kuliner bakmi, akan lebih enak kalau bawa tikar sendiri lalu bisa digelar tinggal pilih saja tempatnya karena memang luas. Kalau tempat resminya cuma ada tiga bangku.

image

Full sampai hampir luber

Ternyata bakmi dimasak sendiri-sendiri, sehingga kualitas RASA akan terjaga, tetapi resikonya jadi lama antrinya, kalau misal satu bakmi 10 menitan maka 6 bakmi sudah satu jam. Tadi kami bertujuh, saat bakmi nomer 4  masak, bakmi pertama sudah  habis dilahap.

Bakmi Pak Yanto ini enak menurut standard lidah saya dan teman teman, bakminya juga full memenuhi piring, dan telornya juga telor bebek. Sampai tandas kami tadi menyantapnya.

Untuk minuman juga enak, karena memakai GULA BATU. Kadang warung bakmi ada lho yang kurang memperhatikan perkara minuman ini, padahal sangat penting juga.

Untuk kebersihan tempatnya juga baik, luas dan lapang.

Untuk harga saya malah lupa tidak tanya, karena tadi saya cuma ditraktir. Tapi saya yakin kisaran Rp. 13.000,- per porsi.

Yang pernah ke Museum Soeharto kalau siang hari, dan tahu parkirannya yang luas, disitulah warung bakmi ini berada, jadi bisa dicoba kalau malam mbakmi disini.

Sebetulnya kalau dari rumah saya ke bakmi Pak Yanto ini melewati dua buah warung bakmi yang telah lebih dulu ada. Padahal jarak rumah saya ke Museum Soeharto kisaran 1,5 km saja atau kisaran 3 menitan naik motor. Jadi iklim persaingan kuliner BAKMI JOWO memang sudah sangat tinggi di daerah saya. Jika dihitung dari bangjo POLSEK PEDES malah akan melewati 5 warung bakmi, padahal itu hanya berjarak sekitar 3 km. Jadi disekitar rumah saya ada 7 warung bakmi. Hanya dua warung yang sesuai selera lidah saya, dan standar kebersihan saya, yaitu warung bakmi pak Dodo dan Warung bakmi Pak Yanto ini.

image

Dua meja kami jejer jadi satu

image

Tandas habis

Watu Gunung, kerajinan dari batu alam

image

image

image

Ini adalah toko/galery punya teman SMP saya, tempatnya ada di Jalan Wates KM 5,5. GAMPING SLEMAN JOGJA.

Sebelah barat RS PKU GAMPING, dan sebelum POM BENSIN BALECATUR. Letaknya di selatan jalan.

Monggo kalau butuh menghias rumah atau villa atau hotel bisa hubungi nomer telp dibawah ini.

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

%d bloggers like this: